Tag Archives: dan

Babi dan Tahu Kecap – Pork and Tofu in Soy Sauce Recipe

Babi dan Tahu Kecap – Pork and Tofu in Soy Sauce.

Every Chinese Indonesian is familiar with Babi Kecap, or pork in soy sauce. My family version has fried tofu and hard-boiled eggs, and my brothers and I all grow up eating plenty of this dish. Please share with me if your family has a different version.

I believe this dish is known as Tau Yew Bak in Malaysia and Singapore, but we have always just called this dish Babi Kecap in Indonesia. We use three kinds of soy sauce (light soy sauce, dark soy sauce, and sweet soy sauce), a bulb of garlic, and a tablespoon of white peppercorns. Again, if you have a different version, I would love to learn and give your version a try.😊

Ingredients for babi dan tahu kecap (pork and tofu in soy sauce): pork, fried tofu cubes, hard-boiled eggs, garlic, white peppercorns, sugar, light soy sauce, dark soy sauce, and sweet soy sauce (Indonesian: kecap manis).

Ingredients for babi dan tahu kecap (pork and tofu in soy sauce): pork, fried tofu cubes, hard-boiled eggs, garlic, white peppercorns, sugar, light soy sauce, dark soy sauce, and sweet soy sauce (Indonesian: kecap manis).

Ingredients for babi dan tahu kecap

The main ingredients for this dish are pork, fried tofu cubes, and hard-boiled eggs.

You can omit the eggs if you wish, but I highly suggest either use double the amount of pork, double the amount of tofu, or increase both the pork and fried tofu cubes by 50%.

Pork belly is the most common cut for this dish, but you can also use pork shoulder or pork loin portion that is closest to the shoulder.

For the sauce, we will need garlic, white peppercorns, light soy sauce, dark soy sauce, sweet soy sauce (Indonesian: kecap manis), and sugar.

(1) Blanch pork. (2) Boil water, pork, garlic, and white peppercorns. (3) Add fried tofu cubes, light soy sauce, dark soy sauce, sweet soy sauce, and sugar. (4) Add hard-boiled eggs and adjust seasoning as necessary.

(1) Blanch pork. (2) Boil water, pork, garlic, and white peppercorns. (3) Add fried tofu cubes, light soy sauce, dark soy sauce, sweet soy sauce, and sugar. (4) Add hard-boiled eggs and adjust seasoning as necessary.

Prepping the main ingredients

1. Tofu

If you start with a block of firm/extra-firm tofu, drain the tofu and cut it into 8 pieces. Heat a little oil in a non-stick frying pan, or a well-seasoned cast-iron pan, fry the tofu until golden brown and set aside.

If you start with a packet of fried tofu cubes, heat a pot of water and blanch them to remove excess oil. This extra step ensures our final dish will not be oily.

2. Eggs

Place eggs and cold water in a pot. Turn on the heat and bring the pot to a rapid boil. Turn off the heat, cover the pot, and wait for 12 minutes. Drain the eggs and place them in a pot of cold water. Peel the eggs once they are cool enough to handle.

3. Pork

Cut the pork into bite-size pieces. Boil a pot of water and blanch the pork for 3 minutes, drain and set aside. This step reduces the strong porky aroma, and our dish will have a clear broth.

A freshly cooked pot of babi dan tahu kecap (pork and tofu in soy sauce).

A freshly cooked pot of babi dan tahu kecap (pork and tofu in soy sauce).

Cooking the dish

Once we finish with the prep works, we are finally ready to cook the dish.

Start with boiling 4 cups of water, pork, garlic, and white peppercorns. Reduce heat to a simmer and cook for 30 minutes.

Add tofu, light/regular soy sauce, sweet soy sauce, dark soy sauce, and sugar. Cover the pot, reduce the heat, and simmer for 30 minutes or until the pork is tender.

Add hard-boiled eggs and simmer for another 15 minutes. Adjust the seasoning (salt and sugar) as needed.

Turn off heat, served immediately with steamed white rice.

Ladle some pieces of pork, tofu, and hard-boiled eggs for each person in individual bowls.

Ladle some pieces of pork, tofu, and hard-boiled eggs for each person in individual bowls.

Untuk info lebih lanjut,
klik disini

Tahu dan Telur Panggang – Oven-Baked Tofu and Egg Recipe

Tahu dan Telur Panggang – Oven-Baked Tofu and Egg.

Tahu dan telur panggang (oven-baked tofu and egg) is an easy-to-prepare dish using tofu, egg, and mushrooms. You can serve it with steamed rice or you can treat is as a crustless quiche and serve it for breakfast/brunch.

You can use any mushroom, but even standard white button mushrooms like the one I am using in this recipe turn out to be really delicious. If you ever need to prepare a vegetarian friendly dish (remember to omit oyster sauce and fish sauce, use mushroom sauce instead, or just salt and pepper), I highly recommend trying this out. It looks good straight out of oven, and with a pretty baking dish, you can even serve it in parties.

Ingredients for oven-baked tofu and egg: firm tofu, eggs, mushroom, onion, garlic, chilies, scallions, salt, sugar, pepper, oyster sauce, fish sauce, and sesame oil.

Ingredients for oven-baked tofu and egg: firm tofu, eggs, mushroom, onion, garlic, chilies, scallions, salt, sugar, pepper, oyster sauce, fish sauce, and sesame oil.

Ingredients for tahu dan telur panggang

We will need eggs, firm/extra-firm tofu, mushroom, onion, garlic, scallions, chilies, salt, sugar, pepper, oyster sauce, fish sauce, and sesame oil.

The photos show that I am using white button mushrooms, but I have cooked this dish with brown button mushrooms, fresh shiitake, and portabella. You can also use a variety of mushrooms.

For the chilies, you can use anything from bird-eye chilies for their hot and spicy kick, to cayenne, jalapeno, or Fresno for a milder dish, and even bell peppers if you don’t want any heat from chilies.

(1) Lightly beaten eggs mixed with sugar, oyster sauce, fish sauce, sesame oil, tofu cubes, and thinly sliced scallions. (2) Sauté onion, garlic, and mushrooms. (3) Add diced chilies, salt, pepper, and sugar. (4) Pour egg and tofu mixture into the cast-iron skillet and bake until set.

(1) Lightly beaten eggs mixed with sugar, oyster sauce, fish sauce, sesame oil, tofu cubes, and thinly sliced scallions. (2) Sauté onion, garlic, and mushrooms. (3) Add diced chilies, salt, pepper, and sugar. (4) Pour egg and tofu mixture into the cast-iron skillet and bake until set.

Use a cast-iron skillet for an easy one-pot meal

Let’s work on the steps to prepare this easy dish.

First, preheat the oven to 180 Celsius (350 Fahrenheit).

Lightly beat eggs in a mixing bowl. Season it with sugar, oyster sauce, fish sauce, and sesame oil. Stir in cubed tofu and sliced scallions. Set aside.

In a 12-inch well-seasoned cast-iron pan, sauté onion until translucent. Add garlic, mix well, cook for 30 seconds. Add sliced mushrooms, then cook until wilt, and the juice is almost dry. Add in salt, ground black pepper, sugar, and diced chilies, mix well. Turn off the heat.

Pour egg and tofu mixture over the sautéed vegetables, and stir. Bake it in the preheated oven for 30 minutes, or until the mixture is set and fully cooked.

Cut the baked tofu and egg into 8 slices and serve immediately.

Cut the baked tofu and egg into 8 slices and serve immediately.

Using a smaller size cast-iron skillet or a baking dish

Option 1: 10-inch vs. 12-inch cast-iron skillet

You can prepare this dish in a 10-inch cast-iron skillet instead of a 12-inch one. All the steps will be similar, except for longer baking time. You will need closer to one hour in the oven instead of 30 minutes.

Also, it will fill the 10-inch cast-iron skillet closer to the brim, so be careful while moving the skillet from the stove-top into the oven.

Option 2: 8-inch baking dish or cake pan

If you don’t have a cast-iron skillet, you can also bake this dish in an 8-inch square baking dish, with a little bit of modification to the preparation steps.

You will still need to sauté the onion, garlic, mushrooms, and chilies in a frying pan. Add the sautéed vegetables to the mixing bowl containing eggs and tofu mixture.

Pour the mixture into the 8-inch baking dish (it can be glass or stoneware) or a square cake pan, and bake in the preheated oven for about 50-60 minutes.

Garnish with thinly sliced scallions before serving. You can treat it as a crustless quiche, or serve it with steamed white rice.

Garnish with thinly sliced scallions before serving. You can treat it as a crustless quiche, or serve it with steamed white rice.

Untuk info lebih lanjut,
klik disini

Soft and Fluffy Milk Bread: Roti Sobek Super Empuk dan Lembut Tanpa Telur

si roti sobek super lembut, soft and fluffy milk bread

Siapa nih yang ikutan kepincut dengan soft and fluffy milk bread yang
sedang hits di instagram ? tekstur empuk dan lembutnya memang menjadi daya
tarik tersediri, ibarat magnet yang akan langsung membuat kita penasaran ingin
mencoba membuat sendiri, selembut apa sih hasilnya ? saya juga penasaran dan
akhirnya bikin juga 😊

Sepekan belakangan si roti sobek super empuk ini tiba-tiba hits lagi, muncul
dengan tampilan warna warni pastel yang manis seolah menjadi sebuah trend roti
terbaru, padahal jika diingat-ingat lagi resep roti ini sudah wara wiri di
kalangan member NCC (Natural Cooking Club) sejak beberapa tahun yang
lalu. 

Jika saya tak salah ingat, resep ini dishare oleh founder NCC sendiri yaitu
Ibu Fatmah Bahalwan sekitar tahun 2018 dengan judul Hokkaido Japanese Milk
Bread. Yang membuat soft and fluffy milk bread ini sangat menarik perhatian
dan banyak dicoba sudah pasti tekturnya yang empuk dan lembut padahal resep
roti ini tidak menggunakan telur sama sekali melainkan hanya mengandalkan susu
sebagai bahan utama pembentuk tekstur roti. Jadi kalau kamu vegan, bisa banget
modif resep ini dengan mengganti bahan susunya menjadi susu nabati.

Untuk proses menguleni soft and fluffy milk bread ini terbilang cukup cepat karena untuk satu resep, takaran bahan-bahannya juga tidak banyak, yaitu di bawah 300 gram jadi menguleni manual dengan tangan juga tidak masalah. Lebih praktisnya lagi bisa menggunakan stand mixer atau mixer khusus roti seperti Oxone OX-855 yang sudah 6 tahun saya gunakan.

soft and fluffy milk bread
tektus empuk dan lembut meski tanpa telur / soft and fluffy milk
bread 

Resep soft and fluffy milk bread  ala ibu Fatmah memang terlihat
sederhana dan mudah diikuti tapi hasilnya sangat memuaskan, satu takaran resep
benar-benar pas untuk loyang ukuran 20 x 20 cm. Berdasarkan beberapa sumber
yang saya baca,  resep roti ini berkembang di Jepang oleh karena itu ibu
Fatmah menyebutnya Hokkaido Japanese Milk Bread. 

Di daerah asalnya, resep ini adalah resep roti dasar untuk membuat dinner roll
yang lembut, rasanya cenderung milky tidak begitu manis bahkan hampir tidak
ada rasa manis karena memang tujuan utamanya digunakan sebagai pengganti nasi
atau karbohidrat untuk disajikan bersama hidangan lain seperti aneka varian
kari, meatballs, pasta atau dengan olesan selai dan butter. 

Nah kalau di Indonesia sudah pasti roti ini akan berubah menjadi aneka varian
roti yang unik karena orang kita memang punya kreatifitas yang tinggi,
sebagian besar akan memasukkan isian manis kedalam adonan roti saat dibentuk.
Isiannya bisa berupa ganache coklat, selai kacang, selai buah, cream cheese
dan aneka varian isian lainnya dan dalam trend terbaru ini si soft and fluffy
milk bread hadir dengan warna warni pastel yang manis dan menarik
perhatian. 

Gimana ikutan penasaran ingin mencoba kelembutan soft and fluffy milk bread
ini? berikut ini saya tuliskan kembali resep dan cara membuatnya. 

HOKKAIDO JAPANESE MILK BREAD aka 

SOFT & FLUFFY MILK BREAD

Resep by Ibu Fatmah Bahalwan

Bahan A 

  • 200 gr susu cair UHT
  • 30 gr gula pasir
  • 6 gr ragi instan

Bahan B 

  • 280 gr terigu protein tinggi

Bahan C

  • 30 gr butter
  • 3 gr garam
  • 2 tetes pewarna pink (additional)

Bahan D 

  • 2 sdm terigu untuk taburan

Cara Membuat:


1. Aduk bahan A hingga rata, tuang ke dalam bahan B, uleni hingga
bergumpal-gumpal.

campuran bahan A yang terdiri dari ragi, susu dan gula
Bahan A dan B dicampur kemudian diuleni 

2. Tambahkan bahan C, lanjutkan menguleni hingga kalis.

tambahkan mentega dan garam serta pewarna jika pakai

3. Bulatkan adonan, kemudian letakkan dalam wadah bersih/mangkok, tutup
dengan cling wrap dan diamkan selama 15 menit.

bulatkan adonan dan diamkan 15 menit tutup dengan cling wrap

4. Kempeskan adonan, kemudian bagi menjadi 8 bagian sama rata (saya bagi menjadi 9 bagian untuk loyang 20×20 cm dengan isian cream
cheese)
. Bulatkan adonan, jika menggunakan isian, beri isian lalu bulatkan
kembali adonan.

adonan setelah mengembang
bagi adonan menjadi 9 bagian atau sesuai selera dan ukuran
loyang 
beri isian dan bulatkan adonan

5. Tata adonan yang sudah dibulatkan dalam loyang yang sudah dialasi
baking paper, diamkan selama 1 jam atau hingga mengembang 2 kali
lipat. 

adonan setelah mengambang 2x lipat

6. Dengan bantuan saringan, taburi bagian atas adonan roti dengan
tepung terigu ( bahan D)

adonan setelah ditaburi tepung

7. Panggang dalam oven dengan suhu 180 derajat selama 15-20 menit atau
sampai roti matang. Angkat dan sajikan.

Adonan mengembang sempurna saat dipanggang.
Soft and Fluffy Milk Bread siap dinikmati

You Might Also Like



Untuk info lebih lanjut,
klik disini

Ayam dan Tahu Bacem – Javanese Deep-Fried Chicken and Tofu Recipe

Ayam dan Tahu Bacem – Javanese Deep Fried Chicken and Tofu

Bacem is a Javanese deep-fried dish of chicken, tofu, or tempeh. The cooking method started as a means to preserve food. Chicken, tofu, and tempeh are first simmered in spice broth until fully cooked, tender, and the spices absorbed.

The cooked proteins last much longer compared to uncooked ones, and they can be stored in the fridge for future consumption.

On the day you plan to serve the dish, return the cooked chicken, tofu, and tempeh to room temperature. Deep fry in hot oil until golden brown and crispy on the outside, but still tender and juicy inside.

I serve bacem with some sambal terasi mixed with Indonesian sweet soy sauce (kecap manis) and a squeeze of lime.

Ingredients for ayam dan tahu bacem: chicken, tofu, palm sugar, candlenuts, coriander, salt, shallots, garlic, daun salam, and galangal.

Ingredients for ayam dan tahu bacem: chicken, tofu, palm sugar, candlenuts, coriander, salt, shallots, garlic, daun salam, and galangal.

Ingredients for Javanese deep-fried chicken and tofu

We will need chicken, firm/extra-firm tofu, shallots, garlic, candlenuts, coriander, galangal, palm sugar, salt, daun salam (Indonesian bay leaves), coconut water, and water.

Chicken

For the chicken, it is traditional to use one whole chicken cut up into 8-12 pieces. Or you can use all drumsticks or a mix of thighs and drumsticks.

Ingredients substitution

Since some of the ingredients can be harder to procure, I’ll list their substitutes should you need them.

  • replace shallots with onion
  • replace candlenuts with macadamia nuts
  • replace galangal with ginger
  • replace palm sugar with brown sugar
  • omit Indonesian bay leaves if you can’t find them
  • replace coconut water with water
(1) Grind spices. (2) Boil spice paste, daun salam, palm sugar, salt, coconut water, and water. (3) Add chicken and tofu. (4) Simmer until the sauce reduces.

(1) Grind spices. (2) Boil spice paste, daun salam, palm sugar, salt, coconut water, and water. (3) Add chicken and tofu. (4) Simmer until the sauce reduces.

Step 1: Cook chicken and tofu in broth

1. Prepare spice paste

Grind shallots, garlic, candlenuts, and galangal in a food processor into a smooth paste.

2. Mix spice broth

Transfer spice paste into a soup pot. Add coriander, palm sugar, salt, Indonesian bay leaves, coconut water, and water. Stir to mix.

3. Boil chicken and tofu

Add chicken and tofu into the pot and bring to a boil. Reduce the heat to a simmer, and cook, partially covered with a lid, until the sauce reduces, the chicken and tofu are tender.

4. Strain chicken and tofu

Strain chicken and tofu until dry to touch before frying.

(1) Strain chicken and tofu. (2) Heat a pot of oil for deep frying. (3) Deep fry chicken and tofu until golden brown. (4) Strain fried chicken and tofu to remove excess oil.

(1) Strain chicken and tofu. (2) Heat a pot of oil for deep frying. (3) Deep fry chicken and tofu until golden brown. (4) Strain fried chicken and tofu to remove excess oil.

Step 2: Deep fry chicken and tofu

1. Heat a pot of oil

Place two to three inches of oil in a pot for deep frying. Heat over medium heat until the oil is hot. If you have a thermometer, wait until the oil reaches 170 Celsius (340 Fahrenheit).

2. Fry chicken and tofu

Fry chicken and tofu for about 2-3 minutes, or until the surface is golden brown and crispy.

3. Drain excess oil

Place fried chicken and tofu over a wire rack to remove excess oil.

Ayam dan Tahu Bacem - Javanese Deep Fried Chicken and Tofu

Ayam dan Tahu Bacem – Javanese Deep Fried Chicken and Tofu

Making ahead and serving bacem

The beauty of bacem is how they are easy to make ahead. You can boil the chicken and tofu ahead of time, strain, and store in the fridge in an air-tight container until ready to serve.

On the day you wish to serve the dish, remove as much chicken and tofu as you need from the fridge and return them to room temperature. Prepare a pot of oil and deep fry them right before serving.

Ayam dan Tahu Bacem - Javanese Deep Fried Chicken and Tofu

Ayam dan Tahu Bacem – Javanese Deep Fried Chicken and Tofu

Untuk info lebih lanjut,
klik disini

Cake Tape Super Lembut dan Wangi

Cake berbahan tape yang lembut, moist dan wangi.

Dulu waktu jaman rajin banget baking sering bikin cake tape dengan resepnya Pak Sahak, entah sudah berapa tahun berlalu. Mulai males-malesan baking yang berat-berat seperti cake apalagi yang pakai banyak telur. Nostalgia ke jaman-jaman itu sih mau resep apa aja dihajar bahkan sampe pernah bikin lapis legit prunes, lapis surabaya dan aneka cake yang bahan dasar telurnya melimpah.  Makin kesini makin sering baking yang ringan-ringan dan cenderung lebih suka baking roti, lucu aja liat rotinya ngembang menul-menul mulus rasanya ada kepuasan tersendiri. 

Nah ngomongin soal cake tape, beberapa minggu kemarin cake ini hits lagi di kalangan grup wa IDFB yang dipelopori mba Anne. Waktu itu mba Anne rajin banget baking cake tape ala mba Lia Djoen, katanya hasilnya endulita banget dan laris manis di rumahnya sampai direbak beberapa kali yang akhirnya disusul mba Ning juga ikutan penasaran bikin. Yang ngeliat pada antusias sama cake tape, akhirnya saya ikut-ikutan deh pengen bikin hehehe. 

Beli 5 pax tape Jember yang kebetulan banget dapet tape yang bagus-bagus, legit dan manisnya pas. Seperti di awal cerita rencananya mau bikin cake tape tapi tanpa disangka 4 pax tape malah berakhir jadi tape goreng alias godoh tape. Gorengan emang paling yahud dah yah kalau buat nemenin ngopi pagi apalagi pas musim hujan begini. Tapi nggak mau dong niat awalnya sia-sia, setelah memantapkan niat, nyali dan kemauan akhirnya tibalah hari yang ditunggu, saya bikin cake tape. 

bahan-bahan untuk membuat cake tape

Sudah menyiapkan semua alat tempur serta bahan-bahan, disertai niat bikin foto step by step pembuatannya tapi tiba-tiba saat memecahkan dan memisahkan putih dan kuning telur eh tiba-tiba telur ke-6 salah tuang dong dan kuningnya pecah berserakan di antara 5 putih telur. Mau nangis tapi nggak guna juga, diulang eman-eman banget telurnya. Untungnya kata mba Lia ini adonan boleh aja dikocok sekaligus alias putih dan kuning dikocok bersamaan dengan catatan gula dan mentega sudah dikocok sampai benar-benar pucat dan mengembang. Okelah kalau begitu bikin cakenya nggak jadi ngulang, nah karena kekacauan tadi akhirnya dari resep mba Lia step by stepnya saya rubah sedikit sesuai dengan foto ya. Hasilnya sama aja kok, sama enak, empuk dan wanginya, penasaran ? yuk coba bikin sendiri 🙂

RESEP CAKE TAPE
(Source: mba Lia djoen )

𝗕𝗮𝗵𝗮𝗻-𝗕𝗮𝗵𝗮𝗻:

  • 8 butir kuning telur
  • 6 butir putih telur
  • 300 gram mentega
  • 300 gram tape singkong, haluskan
  • 200 gram terigu serbaguna
  • 300 gram gula halus (saya hanya pakai 150 gr)
  • 2 sdm susu bubuk
  • ½ sdt vanilla


𝗕𝗮𝗵𝗮𝗻 𝗧𝗮𝗺𝗯𝗮𝗵𝗮𝗻 :

  • Kismis rendam, terlebih dulu
  • Keju parut


𝗖𝗮𝗿𝗮 𝗠𝗲𝗺𝗯𝘂𝗮𝘁:

1.Panaskan loyang dengan suhu 180⁰ C.

2.Siapkan loyang tulban atau loyang sesuai selera, saya pakai loyang ukuran 25 cm.

3.Olesi loyang dengan margarin kemudian taburi tipis-tipis dengan terigu. Sisihkan.

4.Dalam wadah kocok mentega dan gula halus sampai lembut mengembang.

mentega dan gula halus

kocok mentega dan gula halus sampai mengembang pucat dan kental.

5. Tambahkan kuning telur dan putih telur satu persatu sambil terus dikocok hingga pucat dan mengembang kental.

masukkan telur secara bertahap, kemudian kocok lagi sampai mengembang kental. 

6. Tambahkan tape halus, aduk rata.

tambahkan tape yang sudah dihaluskan, kocok sebentar sampai tercampur rata

7. Tambahkan terigu, susu bubuk dan vanilla aduk rata.

pastikan untuk selalu mengayak tepung sebelum digunakan

aduk adonan mentega dan telur dengan bahan kering, gunakan spatula aduk sampai tercampur rata.

8. Tambahkan kismis ke dalam adonan, aduk rata. Tuang adonan dalam loyang yg sudah dioles, taburi keju parut dan panggang selama 40-45 menit atau lakukan test tusuk untuk memastikan cake sudah matang sampai ke bagian dalam.

masukkan kismis ke dalam adonan jika pakai, rendam dulu kismis agar empuk.

tuang adonan dalam loyang kemudian taburi sisa kismis dan keju parut.

9. Setelah matang keluarkan dari oven, biarkan uap panasnya hilang lalu lepaskan dari loyang.

You Might Also Like



Untuk info lebih lanjut,
klik disini

Bikin Selai Kacang dan Bumbu Pecel Pakai Multi Chopper Pero, 5 Menit Jadi !

Membuat bumbu pecel tanpa menambahkan cairan dengan multi chopper PERO.

Yuhuuu entah kapan terakhir saya post review produk di blog ini, rasanya sudah lama sekali dan jadi kangen juga nulis review perintilan dapur sesuai dengan pengalaman selama menggunakan alat-alat tersebut. Nah kebetulan seminggu ini saya baru beli dua alat “perang” yang bentuknya imut-imut tapi ternyata punya kemampuan yang jauh lebih kuat dari perkiraan. Kita bakal review alat-alat tersebut satu persatu di sini ya, yang pertama kita akan review multi chopper dari PERO.

Belakangan ini chopper jadi salah satu alat dapur wajib yang harus dimiliki, karena kemampuannya untuk membantu mencincang dan menghaluskan bahan-bahan dengan lebih cepat serta bentuknya yang lebih ringakas jika dibandingkan dengan food processor. Ukurannya yang lebih kecil, serta bagian-bagian yang tidak terlalu banyak, menjadikan chopper semakin diminati apalagi setelah hitsnya multi chopper dari salah satu brand ternama, yang rasanya sudah jadi ikonik banget di kalangan ibu-ibu penghobby masak.

Karena brand yang satu itu reviewnya sudah banyak sekali, jadi rasanya saya tidak perlu lagi menambah panjang deretan reviewnya. Sekedar sebagai informasi dan alternative pilihan, saya akan share sedikit mengenai multi chopper PERO ini.

warna rose gold yang tertera pada iklan produk
multi chopper pero
warna rose gold pada produk yang diterima 🙂

WARNA:

Jujur saja ketertarikan awal membeli multi chopper PERO ini karena warnanya yang menarik perhatian, jadi chopper ini tersedia dalam tiga pilihan warna yaitu rose gold, metalic gold serta emerald green. Dari fotonya sih ketiganya terlihat cantik dengan aksen metallic, tapi yang membuat saya jatuh hati sudah pasti warna rose gold ini. Kebiasaan di WAG kalau ada produk baru, kami suka share untuk ngomporin teman-teman supaya ikutan beli dan seperti biasa akhirnya racun berhasil ditebar. Empat orang di group kompakan membeli multi chopper dengan warna yang sama dan kami ber-empat pun kompakan dikejutkan dengan warna yang berbeda. Pada kemasan tertera foto dengan warna rose gold yaitu warna pink keemasan sementara produk yang datang dikirimkan dengan warna yang lebih ke arah pink tanpa gold sama sekali. Awalnya agak kaget dan kecewa sih ya, tapi lama kelamaan semakin dilihat warnanya masih enak dipandang kok,  apalagi saya punya set loyang dengan warna senada jadi it’s ok lah, bukan masalah besar tinggal berharap kalau kemampuan fungsinya tidak mengecewakan.

detail kepala mesin chopper PERO yang terhubung dengan kabel daya
bagian bawah kepala mesin yang berhubungan dengan pisau pemotong
pemotong dengan 4 bilah mata pisau
multi chopper pero
bagian-bagian multi chopper pero yang bisa dibongkar pasang

SPESIFIKASI:

Beralih dari masalah warna anggap saja tampilan luar bukan harga mati ya kan ? kita akan membahas sepesifikasi dari si multi chopper PERO ini. Ukurannya menurut saya pas untuk kebutuhan sehari-hari dengan kapasitas 1,5 liter, multi chopper ini cocok untuk menggiling bumbu seperti bumbu pecel atau bumbu rajang khas Bali. Daya yang dibutuhkan untuk mengoperasikan chopper ini adalah 200 watt, masih lebih rendah dibanding produk sejenis. Seperti yang saya sebutkan di atas, multi chopper ini mudah dibersihkan karena terdiri dari 4 bagian yang bisa dibongkar pasang; ada kepala chopper yang terhubung dengan kabel daya, mangkok atau wadah dari plastik acrylic yang cukup tebal, penutup dan pisau dengan empat bilah mata pisau yang menjadikan chopper ini berfungsi maksimal. Bagian-bagian yang ringkas dan mudah dipasang serta dilepas, hanya saja mungkin akan lebih aman jika pada bagian penutup dan wadah terdapat katup pengunci dan karet sealed yang menahan kebocoran cairan.

multi chopper murah pero
membuat bumbu pecel tanpa menambahkan air sama sekali dengan multi chopper pero
hasil gilingan bumbu pecel tanpa menambahkan air
ditambahin cabe lagi karena kurang pedes
hasil gilingan kasar masih tanpa menambahkan cairan atau air

KEMAMPUAN DAN FUNGSI:

Karena saya baru membeli multi chopper ini beberapa hari jadi belum sempat mencoba banyak jenis bahan untuk dihaluskan atau digiling, sejauh ini mesinnya berfungsi sangat baik mampu menghaluskan dalam waktu yang relatif singkat dan suaranya juga tidak terlalu bising. Untuk mengolah bumbu kacang tanpa menambahkan cairan sama sekali, chopper ini masih terbilang handal karena mampu bekerja sampai bumbu cukup halus tanpa membuat mesinnya terasa panas. Jadi membuat selai kacang atau membuat bumbu pecel bisa selesai hanya dengan satu kali tekan, dalam lima menit bumbu pecelnya sudah jadi.

HARGA:

Dari segi harga multi chopper PERO ini tergolong murah, saat diskon dibanderol dengan harga Rp. 239.000 dari harga normalnya di angka Rp. 399.000. Harga yang relatif murah jika dibandingkan dengan kemampuan dan tampilannya yang elegan dan cukup memuaskan, mungkin nanti saya akan tambahkan review dari multi chopper PERO ini ketika digunakan untuk mengolah daging, supaya nilainya bisa final cukup memuaskan atau sangat memuaskan?

KESIMPULAN:

+ Harganya murah

+ Daya yang dibutuhkan kecil

+ Bentuknya ringkas dan mudah dibersihkan

+ Suara mesin tidak terlalu berisik

+ Bisa menghaluskan tanpa menambahkan cairan

+ Mesinnya tidak cepat panas

– Warna yang tertera pada kemasan dan aslinya berbeda

– Tidak ada karet sealed dan bagian pengunci antara penutup dan mangkok sehingga rentan bocor jika memproses bahan cair.

Nah sekian dulu review singkat saya mengenai si multi chopper PERO ini, berikut ini saya share resep dari coconut cashew butter (selai kacang mede dan kelapa ) serta bumbu pecel sederhana yang praktis dan gampang banget dibuat. Keduanya menggunakan multi chopper PERO ini untuk menghaluskan bahan-bahannya.

selai kacang dengan  multi chopper pero
coconut cashew spread, creamy dan wangi banget

RESEP COCONUT CASHEW BUTTER

Bahan-bahan:

  • 1 cup coconut flakes
  • 2 cup roasted cashew / kacang mede panggang
  • 1 cup minyak canola
  • 1 sdt garam

Cara membuat:

  • Masukkan semua bahan dalam multi chopper lalu proses sampai kehalusan yang diinginkan. simpan dalam wadah kedap udara dalam kulkas.
bumbu pecel siap pakai, digiling deng multi chopper pero

RESEP BUMBU PECEL SEDERHANA:

Bahan-bahan:

  • 1 cup kacang tanah goreng (saya pakai kacang mede)
  • 3 sdm gula merah (saya pakai gula merah halus)
  • 5 buah cabe rawit
  • 2 buah cabe besar
  • 1 buah bawang putih ukuran besar
  • 1/2 sdt terasi bakar
  • 1 sdt garam
  • 1 sdt kaldu jamur
  • air hangat secukupnya jika ingin bumbu yang lebih cair
  • jeruk limau (peraskan saat disajikan)
  • Minyak untuk menggoreng

Cara membuat:

  • Panaskan minyak, goreng bawang putih bersama kulitnya, sampai kulitnya terbuka dan isinya melunak. Angkat dan pisahkan kulitnya.
  • Belah dua cabe rawit dan cabe besar, goreng sebentar hingga layu. Angkat dan sisihkan.
  • Masukkan kacang tanah atau kacang mede ke dalam multi chopper, tambahkan gula merah , bawang putih dan cabe yang sudah digoreng. Masukkan terasi, garam dan kaldu jamur. Proses dengan chopper sampai mencapai tingkat kehalusan yang diinginkan, saya lebih suka bumbu pecel yang masih ada tekstur kacangnya jadi tidak terlalu halus.
  • Untuk mendapatkan bumbu pecel yang lebih cair, tambahkan air hangat sesuai kebutuhan. Proses lagi sampai tercampur rata, sajikan dengan sayuran favorit jangan lupa kucuri bumbu pecel dengan sedikit perasan air jeruk limau.

You Might Also Like


Untuk info lebih lanjut,
klik disini

Chocolate Filled Pancake (tanpa tepung dan gluten free)

chocolate filled pancake dengan coklat yang lumer saat dipotong

Masih berkisar seputar menu breakfast alias sarapan, belakangan lagi rajin utak atik menu sarapan simple yang praktis tapi bisa mengenyangkan dan gluten free.

Sekedar info soal menu bebas gluten ini tidak berpengaruh pada semua orang, tapi bagi sebagian orang yang memiliki sensitivitas tertentu atau alergi pada gluten, kandungan yang satu ini bisa memicu berbagai macam reaksi alergi mulai dari yang ringan sampai berat. Kebetulan saya sendiri punya alergi terhadap gluten walaupun tingkatannya bisa tergolong sangat ringan tapi tetap saja menciptakan rasa kurang nyaman. Gluten sendiri merupakan kandungan protein yang biasanya terdapat pada gandum dan jelai, sehingga olahan bahan makanan seperti roti, pasta, kue dan sereal biasanya mengandung gluten karena berbahan dasar gandum.

pancake coklat tanpa tepung

pancake dengan isian coklat yang melted di mulut

pancake menu sarapan andalan
step by step membuat chocolate filled pancake

Mumpung lagi rajin bereksperimen dengan pancake dan crepes, supaya menu sarapannya nggak ngebosenin. Yang satu ini pasti bisa jadi mood booster ampuh di pagi hari, apalagi buat kalian yang suka banget sama coklat. Give it a try !

Chocolate filled pancakes: pancake dengan filling coklat yang meleleh saat dipotong. Untuk adonan pancakenya sendiri masih pake gluten free banana oat pancake yang biasa saya bikin cuman dengan sedikit modifikasi.

You Might Also Like



Untuk info lebih lanjut,
klik disini

Gluten Free Apple Crisp, Yuk Olah Buah Buruk Rupa untuk Mengurangi Food Loss dan Food Waste


Pernah mendengar istilah food waste atau food loss ? belakangan ini banyak
campaign yang mengajak kita untuk mengurangi yang namanya food waste. Tapi
sebelumnya kita cari tau dulu yuk sedikit tentang apa sih gerakan
#reducefoodwaste atau #nofoodwaste ini.

Merujuk pada The Economist Intelligence Unit, Indonesia merupakan
negara penyumbang sampah makanan terbesar di dunia. Sampah makanan atau food
wastage ini terdiri dari dua jenis yaitu food waste dan food loss. Keduanya
sama-sama menyebabkan efek signifikan bagi kehidupan terlebih lagi jika
dibandingkan dengan jumlah orang yang masih mengalami kekurangan gizi dan
kelaparan, rasanya sangat miris di dengar.

Food loss merupakan sampah makanan yang berasal dari bahan pangan
mentah seperti buah-buahan dan sayuran yang kehilangan nilai jual, lalu
berakhir dibuang begitu saja. Banyak hal yang menyebabkan food loss salah
satunya adalah penanganan distribusi yang salah sehingga bahan pangan
membutuhkan waktu lama untuk pengiriman dan rusak begitu sampai di tangan
konsumen. Umumnya kita akan memilih membeli bahan-bahan yang nampak segar
ketika berbelanja sayur dan buah, tak jarang kita mengabaikan dan tidak
tertarik untuk membeli buah dengan tampilan yang sudah agak layu, berubah
warna atau ada sedikit cacat dan bentuk yang tidak sempurna padahal sejatinya
bahan-bahan tersebut masih bisa diolah dan memiliki nilai gizi yang tak jauh
berbeda. Pada akhirnya bahan pangan ini tak laku dan berakhir di pembuangan
sampah.

Lalu ada Food Waste yang merujuk pada limbah makanan dari makanan siap
santap yang berakhir begitu saja di tempat sampah. Beberapa hal yang memicu
food waste antara lain:

  • Tidak menghabiskan makanan
  • Makan tidak sesuai porsi makanan
  • Membeli atau memasak makanan yang tidak disukai
  • Gaya hidup dan budaya rasa sungkan atau gengsi bila menghabiskan makanan
    di depan orang banyak

Tahukah kalian kalau Food Waste dan Food Loss ini memiliki
dampak berbahaya bagi bumi dan isinya ? mengutip dari sebuah artikel yang
ditayangkan CIMSA UNIVERSITAS INDONESIA, tanpa kita sadari limbah
makanan ini bisa berakhir menjadi malapetaka jika terus-terusan dibiarkan
dan kita tidak belajar untuk ikut berpartisipasi mengurangi jumlahnya.
Berikut ini adalah beberapa dampak limbah makanan terhadap lingkungan:

  • Sampah makanan menghasilkan gas metana, ketika limbah makanan menumpuk
    dalam waktu lama dan memulai proses pembusukan maka gas metana akan
    dilepaskan ke udara. Gas metana ini merupakan salah satu gas rumah kaca
    yang turut berdampak pada pemanasan global.
  • Ancaman ledakan sampah, saat tumpukan sampah bercampur dengan gas metana
    maka suatu saat bisa memicu ledakan sampah yang berakibat pada longsoran
    yang membahayakan jiwa.
  • Terjadinya air lindi. Ketika sampah menumpuk dalam jumlah banyak, air
    hujan akan merembes masuk ke dalamnya dan menghasilkan air yang beracun
    karena mengandung unsur logam berat, seperti timbal, besi, dan tembaga.
    Apabila tidak diolah dengan baik, air lindi akan meresap ke tanah dan
    mencemari air minum.
  • Secara tak langsung, air lindi ini bisa merusak keragaman ekosistem
  • Menyia-nyiakan tanah, semakin banyak sampah yang menumpuk maka semakin
    banyak lahan yang dibutuhkan untuk menampungnya jika negara kita sampai
    sekarang belum punya sistem pengolahan sampah yang baik dan terpadu.
  • Membuang-buang air, proses bertani hingga memasak melibatkan air di
    dalamnya. Ketika kita membuang-buang bahan pangan dan makanan sama saja
    dengan kita membuang-buang air yang telah diinvestasikan sepanjang proses
    produksinya.

Setelah mengenal sedikit tentang food loss dan food waste serta akibatnya pada
lingkungan, sudah selayaknya kita semua mulai ikut berpartisipasi mengurangi
limbah makanan mulai dari cara yang paling sederhana yaitu dengan menghabiskan
makanan yang dimasak, tidak memasak berlebihan dan mengolah bahan pangan yang
masih bisa dikonsumsi dengan maksimal seperti buah-buahan yang kulitnya sudah
tidak mulus lagi alias buruk rupa.

apel yang dipanggang memiliki texture yang juicy
sajikan dengan es krim favoritmu

Tempo hari saya menemukan beberapa buah apel yang buruk rupa alias kulitnya
sudah tak lagi kelihatan segar tapi bagian dalamnya masih sangat layak
konsumsi. Akhirnya daripada dibuang saya memutuskan untuk mengolah apel-apel
itu menjadi desserts yang istimewa yaitu apple crisp atau apple crumble.
Olahan ini tak hanya berlaku untuk buah apel saja, tapi bisa diaplikasikan
pada buah-buahan lain seperti pear, nanas, mangga, strawberry, dan buah-buah
lainnya yang memiliki rasa segar serta melunak ketika dipanggang. Campurkan
beberapa jenis buah juga bukan ide yang buruk !

Cara membuatnya sangat mudah, dan hasilnya bisa menjadi desserts segar untuk
menemani waktu santai siang di rumah bersama keluarga tercinta. Gluten free
apple crisp ini memiliki texture crunchy dan manis pada toppingnya serta asam
manis segar untuk buahnya, jadi enak dinikmati hangat maupun disajikan bersama
es krim favoritmu.

bahan-bahan untuk membuat gluten free apple crumble

BAHAN-BAHAN:

  • 3 buah apel
  • 1/2 cup rolled oat
  • 1/2 cup gluten free all purpose flour
  • 1/2 cup palm sugar
  • 1 sdt cinnamon
  • 1 sdt vanilla extract
  • 1/2 sdt pala bubuk
  • 1/2 sdt garam
  • 1/4 cup unsalted butter (dingin)


CARA MEMBUAT:

  • Panaskan oven dengan suhu 180-200 derajat celcius (tergantung tingkat
    kepanasan oven)
  • Kupas dan potong-potong apel membentuk dadu, cuci bersih dan
    tiriskan.
  • Proses rolled oat hingga setengah hancur menggunakan blender atau food
    processor
  • Tambahkan tepung gluten free, palm sugar, vanilla, pala dan garam, proses
    lagi hingga tercampur.
  • Masukkan unsalted butter, proses sebentar sampai membentuk adonan
    beremah.
  • Tata apel dalam loyang atau cast iron pan, taburi adonan crumble di
    atasnya.
  • Oven dengan suhu 180-200 derajat celcius selama 30 menit
  • Sajikan hangat dengan es krim favoritmu

You Might Also Like


Untuk info lebih lanjut,
klik disini

Jivva Koffie: Kombinasi Tempat Ngopi Homey dan Studio Keramik Cantik

Barista dari Jivva Koffie sedang meracik kopi dengan mesin kopi manual

Kopi dan keramik, dua hal menarik yang akan bisa kalian explore dan nikmati ketika berkunjung ke salah satu coffee shop kecil yang terletak di jalan raya Ketewel-Sukawati, Gianyar ini. Namanya Jivva Koffie, tergolong pendatang baru yang menambah deretan tempat ngopi homey dan cozy di Bali, baru beroperasi pada akhir 2021 atau sekitar tiga bulan yang lalu.

Jika kalian sering melintasi jalan raya ketewel menuju sukawati maka mungkin akan sedikit tidak menyangka bahwa si coffee shop instagramable yang belakangan wara-wiri di reels instagram ini ternyata terletak di sana. Iya di sana, di tempat yang sudah sangat sering saya lewati sebagai studio artisan keramik bernama Tekuni Keramik.

interior jivva koffie

TEKUNI KERAMIK

Tekuni sendiri telah berdiri lebih dari sepuluh tahun di lokasi ini, foundernya adalah seorang wanita berdarah Bandung yang sudah lama menetap di Bali. Jesika
Karina Tirtanimala adalah sosok di balik bendera Tekuni Keramik,  dulunya ia merupakan manajer produk desain dari Jenggala dan pernah dinobatkan sebagai LivingEtc Designer of the Year 2010. Tak mengherankan jika Tekuni Keramik bisa bertahan sekian lama dengan produk-produk keramiknya yang menggemaskan. Mereka menawarkan ragam keramik dengan desain berkarakter binatang lucu dan unik yang akhirnya menjadikannya identik dengan karakter anak-anak.

Tehnik putar dalam proses pembuatan keramik
bagian dekorasi keramik sebelum dibakar

Di studio keramik ini kita bisa menyaksikan proses produksi keramik dari awal hingga menjadi kemarik siap jual, selain itu  kita juga bisa memesan customize gift serta membeli langsung produk-produk yang dipajang pada etalase Jivva Koffie. Tak hanya itu Tekuni Keramik juga menawarkan kelas workshop keramik untuk anak-anak dan dewasa, jadi kalau kalian ingin mencari alternatif kegiatan seru bareng anak, bisa banget join di workshop mereka. Tentunya ini bisa menjadi momen menarik bersama buah hati tercinta, sekaligus menambah wawasan dan mengasah daya kreatifitasnya. Untuk info detailnya kalian bisa mengunjungi website Tekuni Keramik.

proses pengerjaan keramik yang bertahap
cangkir dan teko keramik sebelum dibakar

JIVVA KOFFIE

Usai berkeliling di dalam studio Tekuni Keramik, saatnya menikmati secangkir kopi di Jivva Koffie yang tepat berada di sebelah bangunan studio. Dari luar bangunannya saja sudah menjadi daya tarik tersendiri, rumah kayu vintage dengan jendela kaca besar berbingkai kayu tua. Hampir seluruh interior juga terbuat dari kayu sehingga mencipatakan kesan yang natural, homey dan cozy.

tampilan vintage dan natural jivva koffie

Masuk ke dalamnya, kita seperti dibawa pada dunia Alice in wonderland, entahlah ini adalah hal yang muncul pertama kali dipikiran saya saaat memasuki ruangan dengan pajangan keramik menggemaskan di sisi tembok sebelah kanan.  Karakter pada keramik-keramik ini mengingatkan saya akan karakter yang  muncul dalam cerita Alice in Wonderland, mungkin karena mereka sama-sama digambarkan sebagai binatang yang imut dan menggemaskan.

beragam keramik menggemaskan dari tekuni keramik menghiasi bagian dalam jivva koffie

Interiornya sangat sederhana, namun nyaman dipandang mata. Udara yang masuk lewat jendela di sisi kiri membuat ruangan ini tidak terlalu panas. Sebuah meja kayu berukuran besar diletakkan di tengah ruangan, lengkap dengan beberapa buku serta tanaman yang menambah kesan naturalnya.  Beberapa burung kayu mentawai nampak bergelantungan menghiasi langit-langit.

Satu lagi yang mencuri perhatian saya di ruangan ini, sebuah ilustrasi karya Yoshitomo Nara yang diberi judul  In the Milky Lake/Thinking One, 2011. Ini adalah satu-satunya karya besar yang dihasilkan Nara pada tahun 2011, setelah tragedi gempa bumi dan  tsunami yang melanda wilayah Tohoku kepulauan Honsu-Jepang serta tragedi nuklir Fukushima yang berlokasi hanya 49 miles di utara studio tempat ia berkarya.

salah satu sudut cantik di Jivva Koffie
keramik dan biji kopi
manual brewing menghasilkan kopi nikmat secara perlahan – black answered

Kembali lagi ke cerita tentang kopi, ngopi di sini berarti kalian harus siap menikmati kopi dengan segala seninya, perlahan dan sederhana. Beberapa jenis kopi ditawarkan di sini mulai dari fresh brewed coffee seperti espresso, americano, long black, latte, cappuccino, picolo, v60 hingga kopi tubruk. Ada juga beberapa pilihan teh dan snack yang berubah setiap harinya, sayangnya saat kami berkunjung croissant yang biasa menjadi pendamping kopi sedang out of stock.

Jika kalian pencinta kopi tentunya pernah  mendengar nama Nor Asif,  seniman  asal Tamantirto, Kasihan, Bantul-Jogyakarta yang berhasil menciptakan mesin kopi bernama Black Answered. Mesin kopi manual ini memiliki fungsi ganda karena mampu berfungsi sebagai espresso maker sekaligus milk steamer dan kerennya lagi tanpa menggunakan daya listrik karena dioperasikan secara manual dengan kompor. Didesain portable dan ringan menjadikan mesin kopi ini mudah dibawa kemana-mana dan berhasil menarik perhatian para pengusaha kopi di dalam maupun di luar negeri hingga karya Nor Asif ini dikirim hingga ke Malaysia dan Jerman.

secangkir latte disajikan dengan coffee cup dari tekuni keramik
ragam kopi dan harganya – jivva koffie
sederhana tapi cantik, pemilihan snack jadul untuk menemani kopi

Nah di Jivva Koffie,  baristanya juga mengunakan Black Answered sebagai alat andalan meracik kopi yang kalian pesan. Sabarlah menunggu proses terciptanya secangkir kopi nikmat yang siap kalian cicipi. Sambil menunggu, ambil beberapa foto di sudut dan spot cantik yang ada di sini, hasilnya akan mempercantik gallery instagram kalian terutama untuk yang menyukai desain interior vintage dan natural.

Untuk kisaran harga tergolong standar berkisar antara Rp. 20.000-Rp. 30.000 untuk varian menu kopinya. Meskipun tempatnya tak terbilang besar, tapi ada tempat parkir yang memadai jadi kamu tak perlu khawatir harus parkir di sisi jalan.

Belum punya rencana untuk weekend besok ? cobain deh mampir kesini untuk menikmati pengalaman ngopi sambil mengekplorasi serba-serbi tentang keramik. Ajak buah hati tersayang atau nongkrong cantik bareng temen-temen kamu.  Jivva Koffie buka hari Senin – Sabtu jam 10 pagi sampai  7 malam.

menikmati suasana vintage yang homey di jivva koffie

TEKUNI KERAMIK & JIVVA KOFFIE

Jl. Raya Ketewel, Ketewel, Kec. Sukawati,

Kabupaten Gianyar, Bali 80582
+62817104933

You Might Also Like

Untuk info lebih lanjut,
klik disini