Tag Archives: Sendiri

Membuat Vertical Garden Sendiri ? ini hal-hal yang wajib kamu perhatikan.

DIY vertical garden mempercantik kolam ikan koi

Melewati setahun dengan keadaan yang terbilang sangat absurd tentunya membawa banyak perubahan pada keseharian kita, banyak sisi menyedihkan tapi ada pula sisi positif yang bisa diambil. Salah satunya adalah sebagian besar dari kita terutama ibu-ibu mulai kembali gemar berkebun atau bertanam, baik tanaman hias maupun tanaman yang bisa dimanfaatkan sebagai bumbu dapur dan obat-obatan tradisional. Selain menyumbangkan oksigen melalui penghijauan, hobi berkebun ini tentunya bisa menambah cantik tampilan dari rumah tinggal kita dan sekaligus sangat efektif untuk meredakan stress atau menjadi salah satu cara menjaga pikiran tetap relax dan fokus.

Mengurus tanaman ibarat seperti sebuah terapi agar kita tetap fokus pada sesuatu, terapi untuk menjauhkan diri dari banyak hal yang tak berguna dan membawa vibrasi negatif. Melihat tanaman yang kita rawat tumbuh dengan baik, bertunas, mengeluarkan daun baru atau bahkan berbunga akan memberi kebahagiaan tersendiri, nampak sederhana tapi sangat melegakan. Tentunya yang mengalami fase ini dan saat ini sedang gemar berkebun akan merasakan apa yang saya gambarkan tadi. 

vertical garden dengan menggunakan karpet geotextile sebagai wadah 

Nah berbicara tentang berkebun, kali ini saya ingin berbagi cerita tentang keseruan kami membuat vertical garden sendiri. Karena luas rumah tinggal kami yang terbilang kecil sehingga tidak ada banyak spot atau areal terbuka untuk membuat kebun. Maka pilihan yang tersisa adalah membuat vertical garden dengan memanfaatkan tembok pagar sisi kanan rumah yang lumayan panjang. Kebetulan juga kami baru saja membuat sebuah kolam ikan koi kecil di sana.

Praktisnya jika ingin punya vertical garden tanpa repot saat ini banyak penyedia jasa membuat taman atau landscaper yang bisa dimanfaatkan keahliannya, tentu saja poin minusnya biasanya ada pada budget yang lebih besar ketimbang kita membuat vertical garden sendiri. Disamping itu kelebihan mengerjakan vertical garden sendiri adalah kita bisa menyeleksi tanaman yang akan digunakan sesuai dengan keinginan dan bisa dilakukan secara bertahap untuk mendapatkan tanaman yang sesuai baik dari jenis maupun harganya. 

Sebelum memulai membuat vertical garden ada beberapa hal yang harus diperhatikan dan disiapkan agar tanaman kita bisa tumbuh dengan subur dan konstruksinya bertahan lama. 
beberapa jenis ide untuk wadah vertical garden

HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN DALAM PEMBUATAN VERTICAL GARDEN:

  1. Posisi dan lokasi, tentukan terlebih dahulu posisi di mana kita akan membuat vertical garden, apakah di dalam ruangan atau di luar ruangan karena nantinya hal ini akan berpengaruh pada jenis tanaman yang sesuai. 
  2. Konstruksi penyangga, yang saya maksudkan dengan konstruksi penyangga adalah apa yang akan menjadi tempat kita meletakkan vertical garden ini. Tembok/dinding ataukah rangka besi/kayu ? maka pastikan konstruksinya cukup kuat untuk menahan beban vertical garden dengan media tanam dan tanamannya di kemudian hari.
  3. Wadah/Planter, tentukan apa yang akan dipakai sebagai wadah media tanam. Untuk vertical garden sendiri kita bisa membeli wadah berupa wall planter yang sudah siap pakai, ada yang terbuat dari non woven textile maupun plastik dengan range harga yang bervariasi. Jika ingin lebih terjangkau lagi kita bisa memanfaatkan bekas botol minuman kemasan sebagai wadah media tanam. Biasanya wadah sejenis ini digunakan untuk vertical garden yang berisi tanaman sayur-sayuran. 
  4. Jenis tanaman, pilihlah tanaman yang sesuai dengan lokasi vertical garden yang akan dibuat karena setiap tanaman memiliki toleransi yang berbeda terhadap tingkat kelembaban udara, cahaya dan air jadi jangan sampai menanam tanaman yang tidak tahan panas di areal yang terpapar sinar matahari secara langsung dan terus menerus. Untuk menyiasati hal ini kita bisa memasang shading yang memfilter cahaya berupa paranet atau jaring yang biasa dipakai pada green house dan nursery. Tanaman yang sesuai untuk vertical garden biasanya adalah tanaman yang tumbuhnya merambat, menjuntai atau rimbun dan tidak tumbuh tinggi ke atas atau berbatang besar. Tanaman merambat berbunga atau anggrek dan pakis juga merupakan primadona pilihan untuk mengisi vertical garden.
  5. Media tanam, sebelum membeli media tanam sesuaikan dengan jenis tanaman yang kita tanam. Tanaman berbunga akan membutuhkan media tanam yang mengandung unsur hara yang baik biasanya tanah subur dengan ououk organik merupakan pilihan terbaik, sementara untuk jenis anggrek media tanam yang sesuai adalah pakis dan moss/lumut, begitupula dengan jenis tanaman kekinian dari keluarga philodendron, mereka menyukai media tanam yang porous dan tidak terlalu banyak menyimpan air karena rentan membuat akarnya busuk. 
  6. Perawatan tanaman, tahap awal penanaman adalah masa di mana kita perlu memperhatikan frekuensi penyiraman dan pemberian vitamin. Memastikan agar tanaman tumbuh dan tidak kelebihan maupun kekurangan air. Vertical garden yang dibuat indoor dengan posisi tinggi biasanya dilengkapi dengan sistem pengairan otomatis berupa instalasi pipa di bagian belakang vertical garden. Instalasi seperti ini biasanya diterapkan pada vertical garden berukuran besar seperti dekorasi hotel, mall, perkantoran maupun bandara. Sementara untuk vertical garden ala rumahan seperti yang kita buat, cukup menyiram dan memberi vitamin secara manual. 

PERSIAPAN, PENGERJAAN DAN PERAWATAN:

Setelah membahas apa saja yang wajib diperhatikan sebelum memulai membuat vertical garden sendiri, maka kita akan melanjutkan tentang apa yang harus disiapkan, bagaiamana proses pengerjaan serta perawatan vertical garden. Khusus untuk bagian ini saya mengacu pada vertical garden yang saya kerjakan di rumah tempo hari. 

1. Wall Planter / Karpet Geotextile/ Karpet Vertical Garden.
Ini adalah wadah yang saya pilih untuk membuat vertical garden, alasannya karena karpet geotextile ini sudah siap pakai dengan kantong-kantong tanam yang sudah dijahit rapi dilengkapi lobang mata ayam untuk posisi menggantung atau mengaitkan vertical garden ke penyangganya yang dalam hal ini adalah tembok pagar rumah. Materialnya juga kokoh dan tahan lama karenan terbuat dari non woven textile yang nantinya bisa menjadi media bagi si akar tanaman untuk menjalar.  

 

Karpet yang kami beli memiliki ukuran 1 x 1 meter sementara vertical garden yang kami buat berukuran 2 x 1 meter jadi kami harus membeli 2 buah karpet. Setiap karpet memiliki 36 buah kantong tanam jadi totalnya ada 72 kantong tanam yang siap untuk diisi. Membeli karpet ini juga mudah dan ukurannya bisa dicustom alias disesuaikan dengan kebutuhan kita, banyak seller yang menjual karpet geotextile melalui e-commerce seperti tokopedia dan shopee atau melalui marketplace di facebook dengan harga yang terjangkau.
 Saya membayar sekitar IDR 200.000 untuk dua buah karpet geotextile dengan free ongkir sampai di Bali. Untuk merekatkan karpet ke tembok, kami menggunakan paku beton yang dipasang pada setiap sudut karpet serta di sisi tengah, karena bagian tengah ini mempertemukan dua ujung karpet. 

2. Menyiapkan Media Tanam.
Setelah memasang karpet pada posisi yang ditentukan, sekarang waktunya menyiapkan media tanam. Untuk dasar saya menggunakan poting mix siap pakai yang dicampur dengan larutan vitamin B1. Masukkan media tanam memenuhi setengah bagian kantong vertical garden. 

Untuk tanaman seperti pakis, anggrek, anthurium dan philodendron saya menyiapkan spagnum moss direndam dalam larutan B1 yang nantinya dililitkan pada sekeliling akar sebelum dimasukkan ke dalam kantong tanam. 

Spagnum moss / lumut kering

3. Tanaman yang cocok untuk vertical garden:
Biasanya pembuatan vertical garden menggunakan pola untuk membentuk tanaman yang dipilih agar menghasilkan pola warna yang rapi, misalnya pola kotak untuk tanaman dengan beberapa warna yang berbeda. Pola seperti ini bagi saya agak kurang menarik karena terlihat monoton, sebaliknya saya lebih menyukai pemilihan tanaman dari berbagai jenis tanaman berbeda untuk membentuk vegetasi tanaman seperti di alam aslinya. Misalnya mencampur tanaman pakis, anggrek, berbagai tanaman merambat dari keluarga philodendron, tanaman tropis dari jenis anthurium serta simbar dan tanaman bunga yang tumbuhnya rimbun. 

Berikut ini adalah beberapa jenis tanaman yang saya gunakan:

  • Philodendron Lemon: Warnanya yang kuning cerah menjadikan tanaman yang satu ini menjadi salah satu favorit saya karena sangat standout di antara tanaman hijau lainnya. Dari keluarga philodendron, philo lemon ini tergolong yang termurah dengan kisaran harga 15-25 ribu per tanaman ukuran dewasa. 
Philo Lemon
  • Philodendron Haderaceum var. Haderaceum (Micans) : Satu lagi keluaraga philodendron yang masih tergolong ekonimis, meskipun begitu tanaman satu ini memiliki daun bertekstur seperti beludru yang cantik. Bentuk daunnya menyerupai hati dengan perkembangan yang tegolong cepat dan sangat mudah untuk dikembang biakkan. Micans bisa didapat dengan kisaran harga 25-50 ribu per tanaman. 
Philodendron Haderaceum var. Haderaceum (Micans)
  • Philodendron scandens (Heartleaf Philodendron), sama-sama memiliki dun berbentuk hati, philo heartleaf memiliki tekstur daun yang mengkilap tidak seperti micans. Namun keduanya mudah tumbuh dan tahan terhadap panas, keduanya juga bisa tumbuh merambat maupun menjuntai. 
philo heartleaf
  • Philodendron hederaceum “Brazil” (Philo Brazil), bentuk dan tekstur daunnya serupa dengan heartleaf bedanya terletak pada warnanya dimana philo Brazil memiliki daun yang bercorak dua warna yaitu hijau dan hijau kekuningan.
philo brazil
  • Keluarga sirih, tanaman merambat yang bisa didapat dengan harga murah meriah sirih gading dan sirih merah atau sirih philipine merupakan dua jenis tanaman sirih yang cantik untuk dijadikan vertical garden. 
sirih merah
  • Paperomia Varigata, biasanya digunakan sebagai tanaman gantung dengan bentuk daun kecil yang agak tebal seperti sukulen. Warna daunnya putih dan hijau dengan dominan putih pada versi varigatanya. Peperomia jenis ini tidak begitu menyukai air yang menggenang, karena akan membuat batangnya membusuk.

peperomia varigata
  • Paperomia watermelon, jenis paperomia lainnya yang memiliki daun unik menyerupai buah semangka dengan garis-garisnya yang khas. Batangnya berwarna merah menambah cantik tanaman yang satu ini. Harga satu pot paperomia watermelon mulai dari 35 – 75 ribu. 
Paperomia watermelon
  • Anthurium crystallinum (kuping gajah mini), belakangan keluarga anthurium mulai naik daun lagi tak terkecuali tanaman kuping gajah mini ini. Daunnya yang sedikit lebih panjang dari kuping gajah besar dengan urat berwarna silver, permukaan seperti beludru serta pinggiran pink membuat crsytalllinum menjadi salah satu tanaman wajib yang masuk ke dalam vertical garden kami. 
Anthurium crystallinum (kuping gajah mini)
anthurium bunga (mickey mouse)
  • Aeschynanthus Radicans (Tanaman Lipstick), warna bunganya yang merah merona menjadi cikal bakal dari namanya. Lipstik memiliki daun tebal serupa paperomia dengan batang yang merambat dan bunga yang cantik. Tanaman ini menyuka matahari secara tak langsung jadi jangan meletakkan lipstick di tempat yang terpapar matahari secara langsung dan terus menerus. 
Aeschynanthus Radicans (Tanaman Lipstick)
  • Bunga Petunia, yang satu ini memiliki warna bunga beragam yang cantik. Petunia biasa digunakan sebagai tanaman gantung karena tumbuhnya rimbun dengan bunga yang mecolok. Kali ini saya memilih petunia putih ungu untuk dipasang pada vertical garden.
    Rimbun dan cantiknya bunga petunia ungu

  • Anggrek, Primadona vertical garden jatuh pada keluarga anggrek karena anggrek tidak membutuhkan banyak space dan media untuk bisa tumbuh dan berbunga. Pola tumbuhnya sebagai tanaman epifit yang menumpang pada tanaman lain menjadikan anggrek pas sebagai pemanis vertical garden. Beberapa jenis anggrek seperti anggrek bulan, anggrek vanda dan dendro menjadi pilihan saya. 
Bunga anggrek bulan bisa jadi salah satu pilihan untuk center point vertical garden
  • Nephrolepis (Pakis Boston), dikenal juga dengan nama pakis pedang tanaman pakis yang satu ini berasal dari Meksiko dan kini telah banyak dibudidayakan di Indonesia. Ciri-ciri tanaman pakis Boston adalah rimpang yang tipis menyerupai akar dengan panjang bisa mencapai 1,5 meter. Anak daunnya berbentuk sirip tunggal, hampir mirip dengan bentuk pedang atau mata tombak. Jika digantung, Pakis Boston tampil menjuntai indah dan sangat menarik.
    Nephrolepis (Pakis Boston)

  • Platycerium (Simbar), merupakan tanaman tropis yang akan menambah asri vertical garden yang kita buat. Nama Platycerium sendiri berasal dari bahasa Yunani yang terdiri dari kata “platy” yang berarti lebar dan “ceras” yang berarti tanduk, menggambarkan bentuk rangkaian daunnya seperti tanduk yang lebar dan bercabang. Platycerium sampai saat ini memiliki sekitar 18 jenis berbeda.
    Platycerium (Simbar) : P. Ridleyi, P. Coronarium & P. Bifurcatum


  • Remusatia vivivara, nah yang satu ini adalah tanaman yang sedang hits. Vivivara ini merupakan salah satu jenis dari genus Remusatia yang biasa disebut dengan nama hitchhiker elephant ear karena hidupnya menumpang pada batang pohon yang tinggi. Tulang daunnya yang menonjol dengan warna bagian belakang ke arah merah dan ungu gelap menjadikan tanaman ini nampak eksotis dan cantik untuk melengkapi vertical garden kita. 
Remusatia vivivara “hitchhiker elephant ear “

           

5. Menanam tanaman ke dalam kantong tanaman: Nah setelah memilih semua jenis tanaman yang akan dimasukkan, waktunya untuk memindahkan tanaman ke dalam kantongnya masing-masing, sesuaikan jenis tanaman dengan media yang digunakan. Sebelumnya rendam sebentar akan tanaman dengan larutan vitamin B1 baru kemudian masukkan ke dalam kantong tanam. Lakukan sampai semua kantong terisi. 

vitamin untuk akar tanaman

6. Merawat Vertical Garden: Untuk penyiraman gunakan kepala semprotan yang pelan agar media tidak berhamburan ke luar. Lakukan penyemprotan dengan larutan B1 setiap 3 hari sekali, siram tanaman secara rutin dengan memperhatikan cuaca. Perhatikan pertumbuhan tanaman, bersihkan daun yang menguning atau layu, jika ada hama seperti ulat dan serangga lainnya segera bersihkan dengan pestisida organik atau bisa dengan mencampur sabun cuci (sunlight) dengan baking soda, air dan minyak kelapa. 

Nah sekian sharing dari kami, untuk kalian yang tertarik membuat vertical garden sendiri jangan lupa untuk memperhatikan hal-hal yang kita bahas di atas. Semoga artikel ini bisa menjadi referensi berguna dan bermanfaat bagi pembaca. Happy Gardening.

You Might Also Like



Untuk info lebih lanjut,
klik disini